The Best Followers

06 October 2009

MaaFkan CikGu..




ni cite dr email..kawan Tuya ni cikgu kat Muar..dia yg send cite ni..terkesima jap Tuya baca email cite seorg cikgu dengan anak muridnye..jom le sama2 kita baca..


Saya mengajar di sekolah rendah di tengah2 bandaraya Kuala Lumpur. Saya mengajar sesi petang. Salah seorang murid saya setiap hari datang lambat ke sekolah. Kasut dan bajunya selalu kotor. Setiap kali saya bertanya tentang baju dan kasutnya dia hanya berdiam diri.
Saya masih bersabar dengan keadaan pakaiannya, tetapi kesabaran saya tercabar dengan sikapnya yang setiap hari datang lambat. Pada mulanya saya hanya memberi nasihat. Dia hanya menundukkan kepala tanpa berkata2 kecuali anggukkan yang seolah2 dipaksa. Kali kedua saya memberi amaran, dia masih juga mengangguk tetapi masih juga datang lambat keesokannya. Kali ketiga saya terpaksa menjalankan janji saya untuk memukulnya kalau masih lambat. Anehnya dia hanya menyerahkan punggungnya untukdirotan . Airmata saja yang jatuh tanpa sepatah kata dari mulutnya.

Keesokan harinya dia masih juga lambat, dan saya memukulnya lagi. Namun ia masih tetap datang kesekolah dan masih tetap lambat.

Suatu hari saya bercadang untuk mengintipnya ke rumahnya. Setelah mendapatkan alamatnya, saya meneruskan niat saya. Dia tinggal di sebuah kawasan setinggan tidak berapa jauh dari sekolah. Keadaan rumahnya sangat daif. Saya nampak murid saya itu sedang berdiri di depan rumahnya dalam keadaan gelisah. Seorang wanita yang mungkin ibunya juga kelihatan gelisah.

Lebih kurang pukul 1.30 seorang anak lelaki sedang berlari2 sekuat hati menuju ke rumah itu. Sambil berlari dia membuka baju sekolahnya. Sampai di depan rumah baju dan kasutnya diserahkan pula kepada murid saya yang terus bergegas memakainya. Sebelum pakaian sekolah sempurna dipakai, dia sudah berlari ke arah sekolah.

Saya kembali ke sekolah dengan penuh penyesalan. Saya memanggil anak itu sambil menahan airmata yang mula tergenang.

“Maafkan cikgu. Tadi cikgu pergi ke rumah kamu dan memerhatikan kamu dari jauh. Siapa yang berlari memberikan kamu baju tadi?”
Dia terkejut dan wajahnya berubah.

“Itu abang saya. Kami kongsi baju dan kasut sebab tak ada baju lain. Itu saja baju dan kasut yang ada. Maafkan saya, cikgu.” Jawabnya

“Kenapa kamu tak beritahu cikgu dan kenapa kamu biarkan saja cikgu pukul kamu?”

” Mak pesan, jangan meminta2 pada orang, jangan ceritakan kemiskinan kita pada orang. Kalau cikgu nak pukul serahkan saja punggung kamu.”

Sambil menahan airmata yang mula berguguran saya memeluk anak itu, “Maafkan cikgu, …….”
Kejadian itu cukup menginsafkan saya. Selepas itu saya cuba membantunya setakat yang mampu.




moral of the story ni Tuya dapat simpulkan,jangan la kita sesuka hati je nak menghukum seseorg tanpa ade usul periksa dan bukti yang kukuh..
melihatkan kesungguhan budak tu,sepatutnya kita kena bersyukur dengan ape yang ada..susah kita,ade orang lagi susah dr kita..fikir fikirkan lah..
esok sure Tuya cite story ni kat budak kelas Tuya..biar deorg motivate diri sendiri..

p/s : pic Tuya kat atas tu saja je nak interframe..just nak mengingatkan diri sendiri tentang kewajipan seorang cikgu..x semestinya cikgu ade kuasa veto nak menjatuhkan hukuman pada anak murid..




11 comments:

emma said...

salam..
tersentuh hati stlh mbaca kisah ni..
menitis gak airmata kewanitaanku..
heheh..thanks sbb share crta mcm ni..smua mberi keinsafan pd kita..smua yg baik dr Allah..yg buruk dr diri kt sdiri...slmt menulis!

KUNTONG said...

tersentuh hatiku dgn ceta ni.mereka memang sabar.

mamai said...

oleh itu selidik dahulu sebelum menghukum.

ikiqzana said...

sedih sngt bila baca citer ni...

INNA AB said...

Oooh..rupenye ada lg cite mcm ni...tkasih gak kerana mmbuat airmta mengalir..smoga Allah sje yg dpt membls jasa2 yg diberi..amin.

~Firsya~ said...

sedih la story nie,sedihh sgt2x,sme2 lah kite amik iktibar dr cite nie

azman shah said...

sedihnya...
bkn sng nk cari pelajar mcm2 skrg...

Maswani said...

sedihnya.. sama2lah kita semua jadikannya iktibar dlm kehidupan seharian..

r0ha!Za said...

salam singgah..
sedih baca cite ni..
ssh mcm mn pn ttp nk g sklh biarpn dtg lmbt

Anie said...

sedihnya baca citer nih..

ieNn ZaZa said...

aku pn penah bc email ni